Jumaat, 9 Mei 2014

Artikel Motivasi Kehidupan - Capai Sesuatu, Elak Sesuatu

Dalam hidup, kita rajin berusaha kerana kita mahu salah satu dari berikut.

1. Mahu mencapai sesuatu
2. Mahu mengelak sesuatu.

Sudah menjadi lumrah, kita berusaha kerana mahu mencapai kejayaan misalnya mahu menjadi pelajar cemerlang, mahu menjadi pekerja cemerlang, mahu selesaikan proses membayar hutang (misalnya loan kereta dan loan rumah) atau paling tidakpun  mahu mencapai jumlah pendapatan yang agak besar, harta banyak, jawatan tetap, pengaruh yang kuat.

Dalam proses mencapai apa yang kita mahu, kekadang kita akan bertemu kegagalan, musibah, masalah, cubaan dan dugaan.

Perkara-perkara inilah yang kita mahu elak.

Walau apa jua yang ada sedang lakukan sekarang ini (sama ada mahu mencapai sesuatu atau mahu mengelak dari sesuatu) anda pasti akan melalui kedua-duanya.

Bezanya, sama ada besar atau kecil sahaja. Anda kena bersedia menghadapi kedua-duanya.

Maksud saya, bersedia mendepani situasi terbaik. Dalam masa yang sama turut bersedia mendepani situasi buruk.

Bukannya kita bersangka buruk, cuma sekadar bersedia.

Supaya tidaklah terkejut sehinggalah tidak menyangka situasi itu terjadi hingga membuatkan emosi tertekan.

Ada orang, dalam tempoh dia berusaha, semuanya lancar sahaja.

Ada orang, nasibnya kurang baik.

Asyik bertemu kegagalan namun akhirnya berjaya dan terus berjaya.

Jika anda di landa kesusahan, kegagalan atau situasi serupa dengannya, ketahuilah itu semua sementara.

Teruskan berusaha. Apa yang anda mahu ada di depan mata cuma perlu kuatkan usaha untuk mencapainya.

Khamis, 8 Mei 2014

Kata-kata Motivasi Setelah Putus Cinta - Move On!

Pasti anda sudah pernah melalui situasi putus cinta.

Sungguh perit, bukan? Tatkala putus cinta, anda perlu motivasi untuk bangkit meneruskan kehidupan.

Justeru, untuk itu anda perlukan kata-kata motivasi setelah putus cinta yang saya kongsikan dalam artikel motivasi kali ini.

Hidup anda tidak akan berakhir jika anda putus cinta. Ya, saya faham putus cinta memeng memeritkan perasaan.

Mana tidaknya, orang yang kita sayangi, orang yang kita cintai, orang yang kita rindui kini bukan lagi orang yang istimewa di hati seperti dulu.

Emosi paling perit untuk ditanggung adalah rasa kehilangan. Hidup kita terasa kosong.

Putus cinta menjadikan kita tidak ada semangat untuk hidup. Jika anda sedang dilanda situasi putus cinta sekarang ini, saranan saya usah berlama-lama di dalamnya.

Anda kena berfikiran dewasa. Kawal emosi. Walupun usia anda masih muda sekarang ini, anda perlu terima hakikat cinta anda putus ditengah jalan. Usah mengharap lagi.

Hidup kita ini ada pasang surutnya. Ada gembira. Ada duka. Sekejap gembira, sekejap duku. Orang yang sudah berkahwin pun tidak akan lepas dari pertelingkahan, pergaduhan, perbalahan.

Itu orang kahwin, inikan pula orang bercinta (yang belum lagi sah berkahwin).

Hadapilah situasi putus cinta dengan hati yang tenang, maksud saya perlu tenang kerana hidup perlu diteruskan.

Kita perlu berusaha mencapai sesuatu yang lebih penting kepada kita, misalnya kejayaan dalam kerjaya, kebahagiaan dalam perhubungan atau kecemerlangan dalam pembelajaran.

Bagaimana Untuk Berdepan Dengan Situasi Putus Cinta.


Caranya, lupakan kisah putus cinta itu, maafkan diri sendiri kemudian move on.

Lupakan situasi putus cinta itu kemudian pandanganlah ke hadapan. Masa depan anda lebih penting dari masa sekarang ini.

Apa yang sudah berlaku di masa lalu sudah tidak boleh diubah.

Tapi, anda boleh membentuk kebahagiaan cinta di masa akan datang dengan memilih untuk berubah mulai hari ini.

Anda akan menemui cinta lain di masa akan datang. Anda tidak akan menikmati perhubungan itu dengan bekas kekasih anda tapi dengan orang baharu. Maka, lebih baiklah lupakan kisah lampau lalu mulakan hidup baharu dengan orang baharu itu.

Usah bandingkan perhubungan anda dengan orang baharu itu dengan perhubungan cinta yang putus di masa lalu.

Yang dulu, dululah. Biarkannya berlalu. Yang sekarang, sekarang. Pastikannya jitu.

Barulah ada kebahagiaan.

Rabu, 7 Mei 2014

Artikel Motivasi Kehidupan - Jangan Pandang Rendah Orang Lain

Satu ketika dulu, ketika saya di umur awal 20-an, saya ada sikap suka memandang rendah kepada orang lain. Entah kenapa. Mungkin kerana saya anggap orang itu tidak penting.

Saya memandang rendah bukan dengan cebikan mulut atau cacian mahupun makian tapi dengan menganggap orang itu tidak sebagus mana.

Ketika pada umur itu, saya tidak hormati orang lain.

Tanpa saya sedari, sikap itu menyusahkan saya. Itulah silap saya.

Setelah melalui kegagalan-kegagalan dan setelah beberapa kali putus cinta dalam proses kematangan, barulah saya sedar betapa buruknya sikap memandang rendah pada orang lain. Sikap itu tidak menguntungkan.

Kenapa? Sebab kita tidak menghargai kewujudan orang itu dalam hidup kita teruatama kawan-kawan kita.

Sedarilah bahawa semua orang yang ada di sekeliling kita pada hari ini mempunyai peranan mereka masing-masing. Anda mungkin tidak sedari hal ini.

They are here for a reason. Setiap orang yang ada di sekeliling kita akan mempengaruhi kita dalam diam kerana kita melihat mereka, mengenali mereka, sering memerhati mereka.

Kawan-kawan kita juga ada peranan mereka masing-masing. karakter mereka itu akan membentuk jati diri kita. Sikap mereka, layanan mereka, pergaulan mereka dengan kita akan membentuk kita.

Justeru apabila kita pandang rendah pada orang lain maka kita tidak akan nampak kelebihan orang itu. Sebaliknya, kita menutup peluang untuk memperbaiki diri sendiri dengan memandang rendah orang lain.

Biar saya terangkan. Ini kerana apabila kita memandang tinggi orang lain, kita terdorong untuk menjadikan dia sebagai contoh ikutan. Kita akan mencontohi pencapaian orang itu, karakternya secara keseluruhan, caranya serta pencapaiannya walaupun kita tidak pernah jumpa dia secara bersemuka.

Lama kelamaan, dalam diam kita akan merubah diri kita sendiri supaya mencapai dia juga pencapaiannya.

Semua itu tidak akan berlaku apabila kita pandang rendah orang lain.

Kita tidak nampak apa kelebihan orang itu.

Kenapa? Kerana kita pandang rendah pada pencapaiannya, kelebihannya, kekuatannnya, bakatnya, kemampuannya. Inilah yang saya cuba tekankan. Kita sendirilah yang merugikan diri sendiri.

Kita tidak akan jadikan dia contoh ikutan.

Lantas, kita sendiripun tidak terdorong untuk maju kerana tidak ada contoh ikutan.

Elak amalkan sikap memandang rendah orang lain jika anda mahu berjaya atau mahu merubah diri.

Buang sikap suka pandang rendah orang lain dengan menghormati setiap orang yang kita kenali.

Sedari bahawa setiap orang mempuyai kelebihan tersendiri, kemampuan tersendiri, kekuatan tersendiri.

Kagumi kelebihan, kemampuan, kekuatan orang itu dalam diam kerana ada akan terdorong memajukan diri dalam apa jua bidang yang anda ceburi.

Hargai kewujudannya dengan mengucapkan terima kasih dalam diam kerana kehadirannya dalam hidup anda telah berjaya membuat hidup anda berubah.

Mulai hari ini, elak memandang rendah pada sesiapapun.

Sikap menghormati lalu mengagumi orang lain akan menguntungkan anda dalam jangka masa panjang.

Selasa, 6 Mei 2014

Apa Yang Terjadi Bila Jarang Baca Buku Motivasi

Bila sudah jarang baca buku motivasi, akibatnya motivasi dalam diri akan meluntur. Kita mudah untuk berfikiran negatif. Perkara ini saya lalui sendiri dari pengalaman sehari-hari. Sendiri yang berfikiran negatif, sendiri jugalah yang merasai akibatnya.

Dari pengalaman, saya fahami bahawa motivasi ini ibarat tangki minyak kereta. Jika di maintain, pasti performance OK.

Tapi jika kerap dibiarkan selalu kurang bahkan dibiarkan berada di paras rendah, akibatnya performance pun jadi kurang. Sebaiknya, pastikan tangki motivasi kita sentiasa penuh.

Paling tidak pun letakkan dalam paras sederhana. Elak biarkannya di paras rendah. Isikan tangki motivasi dengan banyak membaca artikel-artikel motivasi sama ada dari buku motivasi, laman web motivasi atau dari blog-blog motivasi.

Di sinilah saya tekankan betapa pentingnya anda baca satu buku motivasi untuk setiap satu minggu. Jika sudah habis baca, maka bacalah lagi. Sudah baca, baca lagi buku motivasi lain. Bila sudah habis, tidak ada salahnya baca balik buku motivasi lama sebab anda mudah lupa apa yang anda sudah baca sebelum ini.

Akibat Mengusahakan Sesuatu Kerana Duit

Dulu, saya meletak matlamat mahu menulis buku.

Sudah ada tiga manuskrip novel saya berjaya siapkan namun gagal menjadi sebuah novel sebenar kerana saya menulisnya hanya kerana minat tanpa ada matlamat mahu menerbitkan sebuah novel sebenar.

Halangan utama pada matlamat saya adalah saya menulis kerana duit. Saya didesak menulis kerana duit. Tulis novel supaya dapat duit.

Akibatnya, saya jadi tertekan kerana tidak mendapat duit setelah berbulan-bulan mengusahakan manuskrip secara separuh masa.

Akhirnya, niat mahu menerbitkan novel sendiri terbiar begitu sahaja. Gagal dicapai.

Apa yang saya pelajari dari sini adalah, buatlah sesuatu dengan sepenuh hati. Memang duit itu penting kerana kita perlukan duit untuk meneruskan hidup (bayar bil, beli makanan, sewa rumah, beli pakaian) namun kita akan jadi lebih berjaya jika mengusahakan sesuatu kerana minat dengan SEPENUH HATI.

Jika kerja duit, sukar untuk bangkit dari kegagalan. Tapi jika dibuat kerana minat kemudian dibuat dengan sepenuh hati, duit akan datang dari sumber yang tidak disangka-sangka.

Cinta juga boleh musnah kerana duit.

Bagaimana Untuk Mengatasi Masalah Cinta Dikalangan Remaja - Solusi 2

Saya bukan guru, saya bukan pegawai pendidikan, saya bukan pakar motivasi. Tapi, saya adalah seseorang yang pernah melalui masa remaja.

Ya, saya juga pernah merasai pengalaman bercinta semasa remaja. Justeru apabila kita bercakap mengenai masalah cinta di kalangan remaja, saya merasa saya ada penyelesaian untuknya.

Ia saya garap dari pengalaman saya sendiri ketika melalui zaman-zaman remaja.

Ketika saya menjadi seorang remaja sekitar tahun Januari 1993 (tingkatan satu) sehingga ke Disember 1997 tatkala sudah selesai peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia, saya mendapati orang-orang dewasa tidak memahami emosi saya sebagai remaja. Apa yang orang dewasa ini tahu hanyalah memarahi, mengherdik dan memukul.

Bukan menasihati dengan lembut dan baik. Saya mahukan itu. Sebuah nasihat yang dilontarkan lembut dan diucap dengan nada baik.

Saya tidak suka nasihat sarkastik atau apa jua kata-kata yang dilemparkan kepada saya dalam nada menyindir. Mungkin itu sesuai untuk remaja lain. Tapi tidak bagi saya.

Masalah cinta di kalangan remaja boleh diatasi dengan pelbagai solusi. Pertama sekali, kita perlu fahami remaja itu terlebih dahulu. Cari, gali dan ketahui apa yang dimahukannya dan apa yang mendorongnya untuk bercinta.

Tanya dia kenapa dia pilih orang itu untuk menjadi orang yang dia cinta. Kunci utama di sini adalah untuk memahami remaja terlebih dahulu. Kemudian dekati dia lalu pujuk secara lembut.

Ini kerana jika kita berikan solusi masalah cinta di kalangan remaja dengan gaya keras, maka akibatnya remaja-remaja ini juga akan 'mengeras'.

Hati mereka akan keras. Mereka akan memberontak. Jika tidak, mereka akan jadi degil. Kita yang dewasa ini dianggap sebagai setan.

Setan perlu di jauhi. Itulah tanggapan mereka.

Remaja yang bermasalah akan cenderung menjauhi kita jika kita menasihat secara keras sama ada dengan cara memarahi, mengherdik atau perbuatan serupa.

Tapi, remaja yang menghadapi masalah cinta akan mudah untuk dengar kata tatkala kita cuba untuk menjadi kawan rapat kepadanya. Bukan seorang abang, seorang kakak, seorang bapa, seorang ibu mahupun seorang cikgu. Tapi sebagai seorang kawan yang memahami jiwanya.

Masalah cinta di kalangan remaja hanyalah mainan emosi.

Mereka ini cepat merajuk, sukar dipujuk kemudian suka melakukan perkara-perkara yang 'bodoh' pada pandangan kita. Oleh kerana itu, usah fikiran kita ini siapa tapi fikirkanlah apa yang kita boleh buat untuk bimbing mereka.

Bagi seorang remaja, cinta adalah segala-galanya. Jika ibu dan bapanya menghalang cintanya, maka ibu dan bapanya itu adalah 'setan' di matanya. Akibatnya, 'setan' itu patut dijauhi.

Jadilah apa yang telah terjadi seperti hari ini. Masalah cinta di kalangan remaja sukar untuk di ubati.

Bagaimana Untuk Mengatasi Masalah Cinta Dikalangan Remaja

Masalah cinta di kalangan remaja sebenarnya berpunca dari emosi. Sebagai remaja, kita mudah untuk berprasangka. Mudah untuk terasa bahkan mudah untuk marah. Kadangkala, melakukan sesuatu yang bodoh atas alasan sekadar mahu menguji sedalam masa cinta.

Saya juga pernah menjadi remaja. Saya rasai apa yang sedang dirasai seorang remaja bercinta. Cinta masa remaja memang indah. Suka apabila ada orang suka kita, apatah lagi orang itu suka dalam diam. Cinta semasa remaja jadi lebih indah apabila kita ada peluang bertemu dengan orang yang kita cintai itu setiap kali datang ke sekolah.

Masalah cinta di kalangan remaja pada hari ini semakin meruncing kerana 'cobaan' datang dari pelbagai sudut. Kadangkala, fitnah dan hasutan dari kawan-kawan menjadi punca. Hari ini, masalah cinta di kalangan remaja jadi lebih teruk disebabkan oleh kata-kata fitnah dari laman sosial (Facebook, Twitter) juga dari aplikasi perbualan atas talian seperti WhatsApp yang menyebar maklumat tanpa henti.

Sesiapa sahaja boleh berkata mengenai orang lain tanpa bukti yang kukuh. Bahkan, ia menjadi semakin teruk sehingga berubah menjadi perbalahan, pergaduhan, perang dingin, persengketaan.

Remaja hari ini bukan remaja semasa zaman saya dulu. Rema hari ini semakin mudah dipengaruhi kerana maklumat datang dari pelbagai sudut, yang mana akhirnya akan mempengaruhi mereka dalam diam.

Pada pendapat saya untuk menyelesaikan masalah cinta di kalangan remaja, kita sebagai orang lebih dewasa perlu duduk kemudian fahami mereka dengan lebih dekat.

Tidak ada guna mengherdik, memarah atau memukul. Itu cara dulu-dulu. Remaja hari ini semakin pintar, semakin educated kerana dunia semakin canggih.

Kita perlukan pendekatan saikologi. Caranya adalah dengan meraih kepercayaan mereka.

Jika kita memarahami remaja yang menghadapi masalah cinta, remaja itu akan semakin memberontak. Remaja ni sifatnya pentingkan kawan kerana mereka suka berkawan.

Maka oleh kerana itu, kita sebagai orang lebih dewasa perlu bertindak menjadi kawan mereka barulah kita boleh raih kepercayaan remaja-remaja ini. Apa jua nasihat yang kita berikan akan mudah diterima kerana kita menjadi kawan mereka, bukan guru disiplin mereka.

Masalah cinta di kalangan remaja boleh kita selesaikan dengan mudah apabila tahu caranya. Usah guna kekerasan.

Walaupun kekerasan itu kita lihat baik sebagai penyelesaian, tapi ia lebih membawa kemusnahan terutama kemusnahan dalam perhubungan seorang bapa dengan anak, seorang ibu dengan anak bahkan kemusnahan dalam perhubungan sesama adik-beradik.

Rotan sudah kurang relevan dalam menangani masalah cinta di kalangan remaja.